Hormon Pertumbuhan dapat Membantu Atlet Lari untuk Lari Lebih Cepat

 Human Growth Hormone Helps Sprinters Sprint Faster hormon pertumbuhan

Para peneliti telah menunjukkan efek positif dari hormon pertumbuhan pada kinerja atletik dalam sebuah studi baru .

Ini menunjukkan peningkatan 0.4 detik pada sprint 10 detik , cukup untuk mengubah atlet Olimpiade posisi terakhir dalam acara lari – lari atau berenang – menjadi pemenang medali emas .

Studi ini membenarkan hormon pertumbuhan menjadi obat terlarang , meskipun bukti efek meningkatkan kinerja yang sangat sedikit sampai sekarang .

Hormon pertumbuhan , yang diproduksi secara alami dalam tubuh , penting untuk pertumbuhan dan metabolisme . Suntikan hormon pertumbuhan yang tersedia untuk orang yang menderita kekurangan hormon pertumbuhan . Banyak atlet menggunakan obat ini karena mereka percaya bahwa obat itu dapat membentuk otot dan meningkatkan kinerja fisik mereka ( ” doping ” hormon pertumbuhan ) . Sampai penelitian ini , tidak ada penelitian ilmiah yang telah dilakukan untuk menunjukkan bahwa hormon pertumbuhan meningkatkan kinerja fisik .

Baca juga  Thunderclap Headache

Para peneliti di Sydney Garvan Institut Riset Medis menunjukkan bahwa hormon pertumbuhan meningkatkan kemampuan seorang atlet untuk sprint menggunakan sepeda , tetapi tidak memiliki efek pada kebugaran , angkat berat atau melompat . Efek pada kemampuan berlari hampir dua kali lipat pada pria yang menerima suntikan testosteron sebagai tambahan pada penggunaan suplemen hormon pertumbuhan .

Penelitian ini mengamati 103 atlet rekreasi yang sehat , berusia 18 hingga 40 tahun , yang telah terlibat dalam pelatihan atletik reguler untuk setidaknya satu tahun . Itu double- blind dan placebo-controlled , yang berarti bahwa baik para peneliti maupun peserta tidak tahu siapa yang menerima obat atau suntikan bohongan ( air garam ) .

Baca juga  Hidup Organik, Selaras dengan Alam

Profesor Ken Ho , kepala penelitian hipofisis di Garvan , serta Ketua Departemen Endokrinologi di Rumah Sakit St Vincent , melakukan proyek dengan Drs Udo Meinhardt dan Anne Nelson , sebagai anggota tim yang lebih besar .

Temuan mereka diterbitkan dalam jurnal internasional bergengsi , Annals of Internal Medicine .

” Para atlet yang diberikan hormon pertumbuhan meningkatkan kemampuan lari mereka sampai 4-5 persen , ” kata Profesor Ho .

” Penerima Hormon pertumbuhan tidak meningkatkan massa otot mereka . Mereka , bagaimanapun , mempertahankan cairan tubuh dan mengalami pembengkakan dan nyeri sendi , tidak seperti mereka yang menerima suntikan air garam. ”

Baca juga  Amyotrophic Lateral Sclerosis

” Kami menggunakan hormon pertumbuhan dengan dosis yang lebih rendah dari yang biasa digunakan oleh para atlet, dan untuk waktu yang lebih singkat . Karena itu, kita bisa berspekulasi , bahwa efek obat terhadap kinerja mungkin lebih besar dari yang ditunjukkan dalam penelitian ini , dan efek samping yang mungkin lebih serius . ”

” Kesimpulannya , hormon pertumbuhan menambah kemampuan atletik untuk berlari ketika diberikan sendiri atau dalam kombinasi dengan testosteron . Ini adalah demonstrasi pertama perbaikan dalam aspek selektif kinerja fisik dengan hormon pertumbuhan . Kami percaya bahwa efek ini dapat membawa keunggulan kompetitif untuk atlet terlibat dalam acara lari . ”

sumber: Medindia

Silahkan komen disini